If I Had My Child to Raise Over Again by Diane Loomans

If I Had My Child to Raise Over Again by Diane Loomans
If I had my child to raise all over again,
I'd do less correcting, and more connecting,
I'd take my eyes off my watch, and watch with my eyes.
I would care to know less and know to care more.
I'd take more hikes and fly more kites.
I'd stop playing serious, and seriously play.
I'd run through more fields and gaze at more stars.
I'd do more hugging, and less tugging.
I would be firm less often, and affirm much more,
I'd build self-esteem first, and the house later.
I'd teach less about the love of power and more about the power of love.

Saturday, 26 April 2014

HARI-HARI BARUKU SEBAGAI GURU...

Kini masuk bulan ke-4 saya bertugas di sekolah baru, SMK Bertam Perdana. Suasana yang berbeza dari sekolah lama. Memulakan hari persekolahan dengan perhimpunan pagi setiap hari. Daripada masuk kelas 7.40 pagi di sekolah lama (jika ada kelas waktu pertama), sekarang rutin harian saya bermula seawal 7.20 pagi. Kalau dulu saya akan membaca al-Quran selembar dua di bilik guru dan masih sempat minum kopi sebelum ke kelas, sekarang tiada lagi. Terkejar-kejar ke office di aras 1 untuk punch in dan kemudian ke bilik guru di aras dua. Check jadual waktu dan bersegera ke dataran perhimpunan untuk perhimpunan pagi.



Apa yang saya suka di sekolah ini, pelajar-pelajar akan mengalunkan zikir asma-ul-husna, dan dengan usaha Panitia Pendidikan Islam kini diikuti pula dengan bacaan ayat-ayat hafazan, bergilir-gilir hari mengikut tingkatan. Hari-hari bekerjaku bermula dengan memuji kebesaran Allah dan membaca ayat-ayat Allah...Subhanallah. credit to our Pengetua, Tuan Haji Mohamad Fauzi bin Ahmad. Semoga Allah panjangkan umur Tuan Haji dan diberi rezeki-rezeki yang baik di dunia dan akhirat.

Kelas 1 Bestari

Kembali ke alam persekolahan selepas bercuti selama 4 tahun; teruja juga masuk kelas dan mengajar. Pelajar kelas saya di tingkatan 3 sewaktu saya mula bercuti dulu, kini sebahagiannya telah pun menjejakkan kaki ke universiti. Sebagai guru, saya rasa bahagia dan gembira bila anak didik berjaya. Pelajar yang saya tinggalkan dulu tidak seperti yang ada di depan mata saya sekarang. Teringat anak-anak murid yang baik-baik, yang nakal pun ada juga...namun masih boleh beri perhatian. Pelajar-pelajar sekarang lebih mencabar. Macam-macam kerenah dan perangai yang terpaksa dihadapi. Mungkin Allah nak memberi pahala jihad untuk kami guru-guru, maka dihadirkan anak didik yang sebegini. Kekadang rasa "give up" juga. Fitrah manusia, ada rasa putus asa. Itulah pentingnya kawan dan keluarga. Perbincangan, perkongsian perasaan dan luahan rasa bukan bertujuan mengumpat atau menghina anak didik, namun semua adalah untuk mengurangkan rasa stress dalam diri. Di samping itu kerap kali juga menghasilkan solusi kepada permasalahan yang dihadapi.
Yang baguss....

Yang baguss..

Yang tak baguss..

Kekangan masa dengan tugasan yang semakin bertambah di sekolah juga semakin terasa berbanding sebelum bercuti dahulu. Perubahan dalam sistem pendidikan negara yang sangat bercelaru terpikul dibahu kini. Apa nak buat dah kusandang jawatan ini. Kini masa menyeluk pekasam....

Merentas desa...

Namun ku berdoa agar Allah SWT memberi kekuatan dan keupayaan  kepada diri ini untuk terus mencurahkan ilmu. Ilmu yang menurut kata Saidina Ali karramallahu wajhah, sifatnya semakin diberi semakin bertambah! Mengajar ini minatku. Berilah aku tingkatan satu, dua, tiga atau berapa; aku tidak jemu mengajar. Janji saja ada yang mau belajar, ada yang mau mendengar, ada yang mau mengikuti patah kata dariku, akan ku bicarakan ilmu. Walau sedikit biar kusampaikan padamu anak didikku..moga ianya menjadi amal jariahku dimanfaatkan generasi demi generasi tika aku tiada lagi di dunia ini......

Pdp di sekolah kini; Jalan dakwah yang berliku...

Sunday, 15 September 2013

TERIMA KASIH KENANGAN....

30 Jun 2013 adalah hari terakhir aku dan keluarga berada di UK. Sebak tak terkira ketika berangkat meninggalkan bumi Inggeris ini. Sedih dan sayu; Selamat tinggal sahabat-sahabat yang baik budi, selamat tinggal Bowburn, selamat tinggal Durham.  Akan ku kenang kota Inggerismu yang cantik dan bersejarah itu. Newcastle Airport, kujejaki buat pertama kali ke sini, dari sini juga kuakhiri pengembaraan ini.



Teman-teman yang ditinggalkan; Terima kasih dan selamat meneruskan perjuangan

Sahabat-sahabat yang saling doa mendoakan...

Suka duka dan pahit manis kehidupan di perantauan kini kusimpan dalam lipatan kenangan. Terima kasih kawan-kawan. Kalian bukan sahaja tetangga, bahkan umpama keluarga....Terima kasih Bowburn Nursery n Infant School, di situlah anak-anak kesayanganku Nadhila dan Nusair mengenali keriangan alam persekolahan. Terima kasih Bowburn Junior School kerana menerima Nabhan dengan penuh keikhlasan; dengannya aku mendapat "ketenangan". Terima kasih Durham Johnston; titik mula Iffah melangkah kehadapan.

Terima kasih Redhall, terima kasih Darlington. Sesungguhnya aku mencintai keindahan kampung dan kotamu pada setiap musim bertukar. Separuh jiwaku masih bersamamu...

Redhall; Winter terakhirku bersamamu....14 Januari, 13

Terima kasih Redhall Primary School kerana mengajar anak-anakku dengan penuh kasih sayang. Terima kasih Haughton Academy; Jasa dan budi guru-gurumu ku sanjung tinggi. Di situ anakku Iffah menempa kecemerlangan, di sana juga anakku Nabhan membina keyakinan.  Guru tetap guru. Beza dan beda budaya bangsa serta agama tidak menghalang guru-guru mencurahkan ilmu kepada anak-anakku. Sungguh aku terasa, KERANA AKU JUGA SEORANG GURU!


Terima kasih UBU, terima kasih Windermere, Terima kasih Geneva, Terima kasih Elmcroft, terima kasih Christchurch, terima kasih penghuni-penghuninya yang kukasihi. Pada kalian kutemui pelajaran yang mengajar aku erti kesyukuran akan nikmat Tuhanku.

Terlalu banyak kenangan di rumah ini...

Terima kasih kakakku yang kusayangi di bumi London. Hanya Allah sahaja yang dapat membalas segala jasa dan kebaikanmu...

Terima kasih keluarga di West Crescent. Jiran, sahabat, saudara yang baik itu adalah rezeki daripada Allah. Segala kenangan kita bersama sentiasa segar dan manis dalam ingatan.....

Kini aku di sini, menyambung kembali perjuangan yang telah lama aku tinggalkan. Sesungguhnya cerita dan pengalaman semalam adalah pelajaran SEJARAH dalam kehidupan.


Monday, 27 May 2013

SEKOLAH DI HOSPITAL

Dua hari menemani Nadhila di hospital, sakit kaki. Sebenarnya sakit kakinya itu normal, iaitu apa yang diistilahkan oleh para doktor sebagai "growing pains":-

Growing pains are aches or pains in the legs that occur in the evening or at night and affect children aged between 4 and 12. Although they can be distressing, growing pains are harmless and only a phase. -NHS

Namun bagi memuaskan hati dan mengelak perkara yang tidak diingini, maka saya bawa juga dia untuk pemeriksaan lanjut di hospital. Namun apa yang ingin saya ceritakan di sini sebenarnya bukanlah tentang sakit kaki itu, tetapi mengenai sesuatu yang sangat menarik yang saya dapati di wad kanak-kanak hospital disini iaitu "sekolah di hospital".

Semua kanak-kanak sekolah rendah dan menegah yang berada di dalam wad dijemput menghadiri kelas. Seorang guru akan bertugas mengajar mereka. Biasanya mereka akan diajar subjek matematik di samping satu atau dua game minda. Kanak-kanak ini akan diberi latihan matematik mengikut tahap. Guru akan membimbing dan menerangkan apa yang masih belum difahami.  Nadhila sendiri sangat gembira berpeluang belajar di hospital.


Saya melihat perkara ini sebagai satu usaha yang sangat baik dan patut dicontohi oleh hospital di negara kita. Sekurang-kurangnya masa kanak-kanak ini diisi dengan sesuatu yang bermanfaat sementelahan mereka ketinggalan hari-hari persekolahan, Masa dua jam satu hari sudah mencukupi kerana kanak-kanak ini tidak sihat dan memerlukan rehat yang banyak. Guru-gurunya pula digilir-gilirkan, Saya tak pasti samaada guru-guru tersebut adalah guru-guru sekolah yang dipinjamkan atau volunteers. 


Mungkin di negara kita kerajaan boleh menawarkan pekerjaan sebegini kepada para graduan yang masih menganggur. Sekurang-kurangnya mereka ada pengalaman dan pendapatan sementara mendapatkan pekerjaan tetap.


Perkara yang baik perlu dicontohi......


Monday, 29 April 2013

KAWAN SAYA DAN ALKOHOL

Hari ini saya bersembang dengan rakan sekerja tentang amalan masyarakat mereka yang rata-ratanya minum alkohol (arak). menurut kawan saya dia suka minum tapi dia tak minum banyak kerana dia mengidap migrain. Minum lebih akan menyebabkan dia sakit kepala. Jadi dia biasa ambil dalam setengah paint sekali minum, dalam seminggu dia minum lebih kurang enam kali sahaja.

Namun ada kawan-kawannya yang ketagih minuman ini. Walaupun menghadapi risiko yang mengancam nyawa tetapi mereka tetap mengambilnya dalam kadar yang banyak dan merbahaya. Contohnya seorang kawannya yang dinasihati oleh doktor supaya berhenti minum kerana jika dia terus minum akan membawa maut. Namun kawannya itu tidak berupaya mengawal diri, setiap malam mengambil minuman ini dalam kadar yang banyak pula. Dia memberitahu saya bahawa kawannya itu tidak peduli walaupun tahu bahawa dia sedang menuju maut! Lagi ceritanya ada kawannya yang mengidap penyakit kulit, dan semakin hari semakin teruk keadaannya akibat gagal mengawal nafsu terhadap alkohol. Dia terus minum walaupun kulitnya bertambah parah dari hari ke hari. Seorang lagi mengalami masalah gigi dan gusi yang teruk, namun seperti yang lainnya, dia sudah ketagih dan terus juga minum dan mabuk-mabuk setiap hari.

Bukan saja masalah kesihatan. Seorang kawan saya yang baru sahaja berhenti kerja dua hari yang lalu memberitahu saya dia pernah mengambil minuman keras 2 atau 3 botol setiap malam. Masa itu dia berusia 40 tahun dan bekerja di Sekolah anak-anak cacat. Saya tanya dia kenapa dia minum banyak-banyak? Dia jawab "I was very stress!". Dia berhenti bila tiba-tiba dia mendapat "mild heart attack". Daripada 2 atau 3 botol sehari, kini dia cuma mengambil 2 atau 3 botol seminggu. saya tanya dia mabuk ke kalau minum. Dia jawab mabuk dan tejelepek atas katil lee (menurut terjemahan saya lee). kawan saya yang ini memang teruk perangainya. Hidup pun tiada tujuan, agama langsung tak tahu hala. Sebab tu kut waktu dia buat "christening" untuk cucunya yang tak sah taraf itu baru-baru ini kehadiran cuma 10 peratus sahaja!

Rakan baiknya pun teman sekerja saya juga. Sama perangai pula, minum itu habitnya. Kalau ada masalah lagi la mereka kuat minum. Hari ini pun saya kena ganti dia bekerja. Dia stress teruk sampai sakit dan masuk hospital.

Itu adalah beberapa contoh dan pengajaran bagaimana bahayanya arak yang dikira sebagai ibu segala dosa besar dalam Islam. Memang besar akibatnya. Arak bukan sahaja merbahaya kepada kesihatan fizikal, malah membawa kesan buruk kepada mental dan spiritual. Ketagihan kepada arak akan membawa kepada masalah ekonomi juga kerana harga sebotol arak adalah mahal dan seperti juga dadah, bila seseorang telah ketagih dan bergantung kepadanya, maka ia akan sedaya upaya mendapatkannya. Oleh itu saya lihat kawan-kawan saya yang kuat minum ini sentiasa kesempitan wang walaupun mereka tiada tanggungan. Hidup sebatang kara, cuma tanggung diri sendiri kerana anak-anak sudah besar dan ada kehidupan sendiri, namun poket sentiasa saja kosong. Nak naik teksi pun tiada duit.

Keluarga pun sentiasa bermasalah. Selalu bergaduh, maka semakin bertambahlah stress mereka. Datang kerja pun kadang -kadang dengan mata merah, dan mengadu pening-pening, maka bagaimanakah mereka dapat menumpukan perhatian kepada pekerjaan mereka. Tidak hairanlah saya selalu saja melihat mereka cuai dalam kerja (negligence), kesalahan yang kadang-kadang tak boleh dimaafkan!

Namun di antara kawan-kawan saya ini ada yang bagus dan tidak suka minum. Katanya dia tak faham kenapa nak minum untuk peningkan kepala, dia kata itu bodoh! Benarlah, Islam agama yang benar, tidak membenarkan ummatnya melakukan perkara yang bodoh dan membawa kebodohan kepada ummat dan alam sejagat!

Firman Allah dalam Surah al-Baqarah ayat 219 yang bermaksud: Mereka bertanya kepadamu mengenai arak dan judi. Katakanlah pada kedua-duanya ada dosa yang amat besar dan beberapa manfaat bagi manusia, tetapi dosa kedua-duanya lebih besar daripada manfaatnya... 

ARAK, Manfaatnya sedikit tetapi  keburukan dan mudharatnyanya amat besar sekali...

Alhamdulillah, indahnya agama ini!

Tuesday, 23 April 2013

OUR SHORT TRIP TO AMSTERDAM

On cruise. Thank you to Balai Malaysia Newcastle for inviting us to join this fascinating trip.


Nusair: (Oh no! I will get a sea-sick (as he was on the cruise)
Me: No, you won't! Remember you already took the tablet!
Nusair: OhI forgot! Now I'm OK.....

Upon arrival in Amsterdam City...

My Sweetie cutiee....

ZAANSE ZCHANS
Subhanallah, a very beutiful scenery leading our view.......


On the big terompah....




Let's do Dutch baking.......
Reluctant.....no picture!



Worth of one day trip, wonderful journey for a such beautiful place....

Friday, 25 January 2013

SNOW 14 JAN 2013

Memang sudah dijangka snow akan turun malam ini dan akan menjadi semakin lebat keesokan harinya. Snow yang ditunggu-tunggu khususnya bagi kami beberapa keluarga yang kemungkinanan akan meninggalkan tanah Inggeris ini pada tahun ini. Maka memandangkan kemungkinan ini adalah kali akhir anak-anak boleh merasa bermain dengan hujan putih ini maka kami merakam kenangan, memang indah alam yang diselimuti salji, bila dipijak terasa macam tepung ubi, peruk-perak bunyinya ......

Depan rumah
jalan ke sekolah Nusair n Nadhila 
Redhall
South Park






Beginilah pemandangan-pemandangan indah di South Park , Darlington. Memang asyik, saujana mata memandang.....

Berikut pula pemandangan di persekitaran rumah kami selepas 'heavy snow' pada 26 Jan, 2013.



Sebaik saja membuka tingkap di awal pagi, masyaallah....sudah memutih tebal sebagaimana pertama kali kami ke sini pada tahun 2009.



Oleh kerana Ayah berada di Malaysia, Kakcik Nadhila bermalam di rumah teman baiknya Tegan dan Kakak Iffah keluar dengan rakan-rakan, maka tinggallah Abang Aan dan Ucai bermain salji di belakang rumah...












Ucai: Berat,junjung atas kepala....

Nabhan: Bawa balik rumah!

Melihat anak-anak ini bermain dengan salji teringat pula filem Ice Age, 'funny n cute', memang cantik dan mengasyikkan. Tambahan pula cuaca hari tersebut cerah dengan matahari yang menyinari terang, kurang sedikit rasa kesejukan. Keluar menemani anak-anak bermain, lebih kurang dua jam bermain di luar, puas bermain, baru masuk rumah, minta hot coklat!

ALHAMDULILLAH, YANG MANA LAGI NIKMAT TUHAN YANG MAHU DIDUSTAKAN?